img
img

Bagian Protokol & Komunikasi Publik

Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara

Berita

Jukut Keramba Eks Maseh Kawa Di Konsumsi

date_range 13 November 2017 | Oleh : Kp04-Medsi01
Jukut Keramba Eks Maseh Kawa Di Konsumsi

FOTO

TENGGARONG – Ngkan adanya embung-embung eks Tambang Batubara nya ada di Kecamatan Tenggarong seberang Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) banyak dimanfaatkan leh sida warga parak terutama dijadikan jadi odah budidaya jukut keramba. Tapi jukut kerambanya tu maseh jadi pertanyaan sida tekait aman ngan mandiknya amun dikonsumsi leh sida masyarakat. 

Njawab keraguan dari sida masyarakat ntuk ngkonsumsi hasel jukut keramba tu , Wakil Bupati Kukar busu  Edi Damansyah langsung ncarang, karna bedasarkan kangan hasel riset nya dah dikerjaikan leh brapa instansi kementerian besama Institut Pertanian Bogor (IPB) nyebutkan lamun jukut keramba nya  diporekan di dalam embung eks tambang maseh dibawah baku mutu standar. “Artinya jukut keramba tu maseh aman amun dikomsumsi,” bunyi leh busu Edi Damansyah brapa bulannya lalu. 

Menurut busu tu jua, embung eks tambang tu sebenarnya maseh ada kewajiban sida nya njawat ijin usaha. Mana nya  bisa dimanfaatkan tegak ngairi sawahan, budidaya keramba ngan lainnya. Ngan sebaliknya nya mana maha nya mandik dapat dimanfaatkan supaya ditimbun balik ngan dokumen amdal nya dah ada. 

“Sekalinya embung-embung tu dah dimanfaatkan leh sida warga nya jadi odah budidaya jukut. Lamunnya revisi dokumen amdal bekenaan ngan pemanfaatan embung-embung tu wayah ne lagi di kesahkan ngan di bahas, selain perlu ada kebijakan secara umum nya dikerjaikanlakukan leh kementerian,” bunyi legh busu tu jua. 

Lamunnya Kasub Program Kemendes RI Busu Agung R Kurniawan nyebut mun bahwa embung eks tambang di Kukar ne bisa ja dimanfaatkan secara ekonomis leh sida masyarakat, baik nya tu budidaya keramba jukut ataujua sebagai pengairan irigasi persawahan ntuk sida  warga, pastinya harus ada diperkuat ngan regulasi. 

“Dah disebutkan lamun, sejauhbelum lawas ne hasel dari riset IPB nyebutkan lamun kadar keracunan aernya nya tinggi dihaselkan leh tambang nikel, emas, ngan timah. Lamunnya batubara tu temasok nya paling ringan, aman. Saya rasa ngkan adanya keramba eks tambang ne perlu diteruskan demi kepentingan masyarakat secara ekonomis,” ujenya njelaskan. (Kp04-Medsi01)