img
img

Bagian Protokol & Komunikasi Publik

Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara

Berita

TPST Jadi Prioritas Pembenahan Di Penilaian Adipura

date_range 24 Februari 2017 | Oleh : KP.04-Medsi 08
TPST Jadi Prioritas Pembenahan Di Penilaian Adipura

FOTO Sekda Kukar busu H Marli didengani leh Assisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan busu HM Sukrawardy S pas mimpin kegiatan rapat evaluasi penilaian Adipura tahap pertama ngan sida OPD terkait.

TENGGARONG – Odah ntuk mbuang sampah/ Tempat Pembuangan Sampah Terpisah (TPST) sampah organik ngan non organik dipemukiman sida warga ngan odah umum, yahak prioritas pertama nya harus seceparnya ada. Tu dikesahkan leh Kepala Bidang Penataan Dinas Lingkungan Hidup ngan Kehutanan (LHK) Kukar busu Abdul Hamid di rapat evaluasi penilaian Adipura tahap pertama nya  didatangi leh sida Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Terkait diruang rapat Sekda Kukar, Selasa (21/02) minggu kemai. 

"Turunnya penilaian Adipura didominasi leh odah pembuangan sampah pemilahan organik ngan non organik nya belum tesedia sepenohnya, ngan derainase nya kurang baik di pemukiman sida warga, " Uje busu Abdul Hamid. Nya jua nyebutkan selain TPST sampah organik ngan non organic,  Ruang Tebukak Hijau (RTH) ngan fasilitas pengelolaan sampah kota nya mandik makai tekhnik Landfill (Tekhnik pembuangan sampah atau limbah padat dalam tanah) ngan pengelola aer Lindi (air Limbah) sampah nya disebabkan rusaknya mesin kincir aer pengelolaan aer Lindi di lokasi odam mbuang sampah/ Tempat Pembuangan Akhir (TPA), jua jadi penilaian nya harus ndapati perhatian segala pihak. 

"Hasel penilaian Adipura Kota Tenggarong di tahap pertama RTH, TPA, ngan pengelolaan limbah maseh rendah. Makanya hak tu endak etam carikan solusi, supaya TPA nya ada bisa ngerjaikan teknik Landfill ngan mesin kincir aer pengelolaan aer Lindi bisa beoperasi balik," Uje leh busu Abdul Hamid. Sementara tu Sekda Kukar busu H Marli beharap sida pemerintah ngan masyarakat Kukar khususnya kota Tenggarong, berempu tekad nya sama supaya Kota Tenggarong ne balik ndaptikan Adipura. Menurutnya salah satu usaha nya bisa dipolah tu yahak ngan balik ngadakan kegiatan gotong royong. 

“Hasel penilaian Adipura ne kendia endak sebarkan ke sida pemangku kepentingan sampai ketingkat ketua Rukun Tetangga (RT) nya daerahnya di djadikan lokasi penilaian, supaya lokasi nya ndapatikan penilaian rendah supaya behancapan dibaik’., “ bunyi leh busu Marli. (KP.04-Medsi 08).

 

BERITA Lainnya